sekelebatsenja: June 2012

popok

ada dua ember di pojok kamar, hobinya dilemparlemparin. tentu saja sama popok. popok kain bayi. yang melempar saya dan si akang. tergantung saat itu shift siapa.

pertamanya saya pikir pekerjaan melelahkan dari memiliki seorang bayi adalah menanganinya ketika rewel. rupanya salah besar. yang benar itu mencuci popok!

karena masih baru lahir, karena lebih aman, karena takut ruam, karena mudah dipakaikan, karena murmer dan karena karena yang lain lah yang bikin saya lebih memilih popok kain dibandingkan diaper sekali pakai. padahal di toko bayi bertebaran merekmerek bagus dan terpercaya kata emakemak gahul di internet.berbekal referensi seadanya tentang mengurus bayi dan popok yang telanjur terbeli maka siap tak siap kudu menanggung akibatnya, ya nyuci itu.

kalo dipikir popok ini ndak selebar kemeja atau sepanjang rok loh, tapi kenapa ya rasanya kayak gimanaa gitu waktu nyucinya. apa karena saya masi pedih luka jahitannya, atau kena baby blues, atau karena emang emak pemalas atau apa sih? setelah dipikir lagi mungkin karena setengah hati ngerjainnya.

bayi itu dalam sehari bisa menghabiskan lebih dari 30 potong popok kain. entah itu dipipisin, di ookin, atau dipake buat lap tangan bayi kejatuhan asi karena serbetnya kejauhan dan ngambilnya males.artinya: tumpukan cucian. iyalah kan yang dipipisin bukan popoknya saja, bajunya alasnya selimutnya. sekali pipis ya satu set itu ikutan dilempar ke ember. pake mesin cuci ndapapa sebenernya. saya aja yang terlalu kawatir tu popok bakalan hancur dengan sempurna digulunggulung mesin cuci, pakai tangan deh meski pada akhirnya semuanya masuk mesin cuci juga setelah saya banyakan ngomelnya daripada kerjanya. 

bagi tugas awalnya berjalan mulus, maksudnya ketika bayi ngompol saya gantiin dan temenin bobo si bayi sementara akang mencuci satu set popok dan kawankawan itu atau sebaliknya, tapi lamalama distraksi tauk. lagi nyusun tulisan, eh kudu stop buat ke belakang cuci popok, kalo satu masa dimasukin mesin cuci? si bayi juga terlihat stres lagi enaknya mimpi eh kebasahan. seiring bertambahnya usia bayi dan intensitas tidurnya yang mulai menurun drastis karena terganggu ompol maka diambillah keputusan besar itu: pakein diaper dengan segala konsekuensinya termasuk beli krim ini itu buat mencegah ruam! byebye popok kain!

terima kasih pampers, terima kasih mamy poko, terima kasih peemo. 

ih tulisan apaan nih!

Lalapan

Mentimun, kubis, tomat, kemangi mentah. Fullstop. Titik. Setidaknya itu yang saya tahu mengenai lalapan. Biasanya empat sekawan ini muncul setiap ada sambal. Sambal muncul ketika lagi makan seafood atau ayam. Jadi si lalapan muncul kalo saya kebetulan lagi makan ikan atau ayam. Gitu. Harus apa ndaknya saya juga nda tahu lha wong kalo beli dikasih itu sama warungnya. Kalo dikasih ya dimakan. Kalo nda dimakan kasihan lha wong sudah dikasih.

Woi fokus!

Dari dulu setahu saya golongan lalapan ya cuman itu. nda ada yang lain. Nda pernah kepikiran ada terong bulat mentah, nda kepikiran ada buah mirip ceplukan juga kacang panjang mentah nangkring di piring. Iya, sebelum akhirnya saya ketemu si Akang. Pertamakali liat orang makan begituan rasanya lagi ada di acara fear factor. Masa iya kayak gituan dimakan? Empat serangkai diatas masih bisa masuk mulut saya, eh kecuali kemangi ding rada aneh dikit… daun kok wangi, tapi terong?  

Pertama kali merasa aneh, lama kelamaan biasa. Biasa ngeliatin orang makan itu, maksudnya. Kalo untuk urusan menyertakan begituan dalam menu makan saya kayanya masih jauh deh. Jauh banget. Sekali waktu pernah mencoba dan sukses melepeh yang ada dalam mulut.

Lain kali saya mau cobain tu lalapan direndam air garam anget dulu ah. Kayak apa ya?